Category Archives: Traveller

Hobi baru (sepeda) Part-2

Setelah menikmati “jarem-jarem” di badan, tangan, paha, dan sekujur badan… saya memutuskan untuk melanjutkan hobi ini.  Caranya ? Berburu sepeda yang “rasa”-nya beda hehehe… (yang belum baca part-1, boleh main kesini ya)

Jalan-jalan ke rodalink, dikompori teman main, cari di internet.  Pilihan rasa dan warna bikin bingung.  Tapi pasti ada batasan dong.  Penyesuaian dengan isi kantong. Akhirnya kesengsem sama Xtrada-4 walaupun saat beli, udah lama muncul Seri Xtrada-5.  Kenapa dipilih yang itu ?

  • Warnanya biru, dari kecil kayaknya Ibu sudah mengarahkan saya dengan benda-benda berwarna biru.  Jadi saya pilih warna ini karena biar inget Ibu juga yang mendoakan dan merestui saya sampai sekarang (jadi melow nih 😥 )
  • Rem sudah hidrolik, cakram depan belakang (ini juga awalnya gak ngerti, cuma dikasih tau yang jual aja)
  • Fork juga udah lumayan lah, daripada lu manyun hehehe…
  • Alasan lainnya ya kantong terbatas.  Ini juga udah diperengutin sama bini.

Continue reading Hobi baru (sepeda) Part-2

Advertisements

Hobi baru (sepeda) part-1

Hobi olahraga baru ini bermula dari pengajian bulanan yang baru dirintis di komplek 4-5 bulan yang lalu.  Selesai pengajian, ada yang koar-koar pake sound system, ngasih kabar kalau besok mau ikutan sepedahan, ditunggu jam 6 pagi kumpul di depan masjid.  Jam 6 kalau di Medan masih gelap.  Tertarik dengan ajakan tersebut, ikut lah…

Sepeda Fatih pun jadi digunakan dengan seadanya. Paling hanya dipompa ban. Bawa minum, pake training, pake topi. Makan apa yang ada di meja sekedar mengganjal perut.  Karena memang kebiasaan saya kalau olahraga gak bisa perut kosong, tapi gak bisa juga kepenuhan isi. Dah berangkat ngumpul di masjid. Wah ternyata lumayan banyak juga nih, kalau gak salah ingat ada sekitar 13 orang. Karena ini layaknya edisi perdana, banyak cengkonek (kata orang Medan, kalo orang Jakarta : tetek bengek) yang disiapkan. Pompa ban sepeda Bapak A, B, C sampai akhirnya berangkat jam 6.30 juga hehehe… Continue reading Hobi baru (sepeda) part-1

Syarat Membuat Visa Schengen

Abis nonton “99 Cahaya di langit Eropa” bareng istri.  Subhanallaah… keren deh liat Eropa. Jadi termotivasi buat jalan-jalan ke sana.  Kegiatan di kantor pun berubah menjadi searching dengan kata kunci “backpacker – eropa – turkiye – paris – perancis – frankfurt – amsterdam – metro – tram” dan yang gak kalah pengint “gratis” atau minimal “murah”.

Berselancarlah ke banyak blog, diantaranya 

http://instagram.com/kangdamz

http://internet.telkomsel.com/nekadtraveler/journey

http://naked-traveler.com

http://groups.yahoo.com/neo/groups/nakedtraveler/conversations/

http://www.matatours.net

dan yang penting ini nih

http://travel.detik.com/read/2013/04/26/185517/2231726/1383/1/buat-visa-schengen-di-kedubes-belanda-cukup-6-jam-

sebab disitu ditulis gimana caranya membuat visa schengen.

Syaratnya antara lain :

Persyaratan dokumen yang diperlukan seperti paspor, KTP, pas foto, pembayaran tiket pesawat dan hotel, asuransi perjalanan, surat pernyataan perusahaan, slip gaji 3 bulan terakhir (buat karyawan), dan fotokopi buku tabungan. Oh ya, karena saya pergi bersama anak saya, Naomi yang masih berusia 3,5 tahun, akta kelahirannya juga dibawa untuk ditunjukan.

Bismillaah, semoga bisa menapaktilasi sejarah Islam di Eropa. Amiin…